rss

Rabu, Juli 16

Perlukah subsidi Energi dan Non Energi ?

PERLUKAH SUBSIDI bagi kita ?

APBN adalah merupakan rencana keuangan tahunan pemerintah Negara Indonesia yang memerlukan persetujuan anggota DPR.dimana kalau kita perhatikan pada tahun 2013 dan 2014 mengalami peningkatan biaya subsidi baik ENERGI maupun non Energi dari 245 Triliun meningkat menjadi 317 Triliunan yang mengalami peningkatan subsidi sebesar 72 Triliunan rupiah yang mengalami kenaikan sebesar ± 29 %.

Sedangkan alokasi dana untuk kesehatan 2013 dan 2014 sebesar 15 Triliunan dan 17 Triliunan dan alokasi pendidikan pada th 2013 dan 2014 hanya 114 Triliunan dan 118 Triliunan yang hanya mengalami kenaikan sedikit saja dibandingkan dengan alokasi subsidi Energi dan Non Energi tersebut.

Kalau saya pribadi berpendapat rasanya kita memang harus mengambil keputusan yang tidak populer ( seperti yang dikatakan oleh Prof.DR.B.J Habibie yang merupakan mantan Presiden kita yang ke-3periode 1998-1999 ) misalnya dengan menghapus subsidi Energi dan Non Energi tersebut yang dirasakan dari tahun ke tahun selalu membengkak dan dirasakan sebenarnya banyak yang tidak tepat sasaran. Memang kalau dikaji dengan Pasal 33 dalam UUD 1945 kita mengalami dilemma dikarenakan dikatakan “bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung didalamnya dikuasai oleh Negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat “.

Seandainya keputusan yang tidak popular itu diambil oleh pemerintah ,sebaiknya pula jangan melakukan kenaikan harga yang bertahap karena ini akan memicu inflasi yang sangat tinggi.cukup sekali saja langsung tinggi sehingga nantinya kenaikan barang-barang kebutuhan pokok tidak setiap saat naik yang akan membuat pusing tujuh keliling kita sebagai rakyat.

Mohon maaf juga kenapa saya melontarkan pendapat kalau kita memang harus mengalah dengan bersedianya kita dihapuskan subsidi-subsidi tersebut dikarenakan dengan dihapusnya subsidi-subsidi tersebut saya berharap dana yang besar tersebut bisa dialihkan ke sektor-sektor lainnya misanya ke Pendidikan dan Kesehatan yang masih dialokasikan dengan angka yang tidak terlalu besar tentu saja dengan pengawasan dari semua pihak agar tidak juga terjadi kebocoran dana.Tidak menutup kemungkinan juga kalau kita nantinya setiap tahun tidak harus meminjam dana Asing seperti IMF bahkan kita mungkin bisa mencicil hutang-hutang Negara kita ini agar kelak kita bisa menjadi Negara yang makmur dengan terbebasnya Negara dari hutang.Seperti di Negara tetangga ( red. Malaysia ) yang katanya tidak ada meminjam dana asing dalam mengelola APBN mereka.

Saya memang bukanlah orang yang kaya secara materi namun saya mempertimbangkan ini sebenarnya demi kemaslahatan rakyat banyak.Semoga saja nantinya siapapun presiden dan wakil presiden kita bisa mengambil langkah-langkha yang bisa menyelamat bangsa ini dari derita hutang dan benar benar mampu mensejahterakan rakyatnya baik Ekonominya maupun Rohaninya.

Jayalah Indonesiaku, Makmurlah Indonesiaku,Damailah Indonesiaku “

Maaf kalau tidak berkenan

Salam maaf

Yos

»»  READMORE...Perlukah subsidi Energi dan Non Energi ?

Selasa, Juli 8

Siapakah Presiden ke –7 republik Indonesia ?

Besok ,9 Juli 2014 merupakan pemilu pemilihan Capres dan Cawapres ke-7 setelah sebelumnya 

  1. th 1945 - 1967
  2. th 1967 - 1998
  3. Bacharuddin Jusuf Habibie th 1998 -1999
  4. Abdurrahman Wahid th 1999 - 2001
  5. Megawati Soekarnoputri th 2001- 2004
  6. Susilo Bambang Yudhoyono th 2004 – 2014

Insya Allah dengan Rahmat dan Ridho Allah Jalla wa jallalu, siapapun Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia ini akan lebih baik lagi dan membawa kemakmuran dan keadilan bagi rakyat Indonesia.Dimana Capres dan Cawapres no. 1 “ Prabowo dan Hatta “ sedangkan Capres dan Cawapres no. 2 “ Jokowi dan Jusuf Kalla “ membawa Visi dan Misi yang baik semua bila mampu diimplementasikan ke bangsa Indonesia ini,adapun Visi dan misi beliau-beliau ini adalah sebagai berikut :

Visi dan misi Prabowo-Hatta
Prabowo-Hatta mendeklarasikan visi yang sepenuh-penuhnya menjadi maksud dan tujuan dari para Pendiri Bangsa, yaitu:
Membangun Indonesia yang bersatu, berdaulat, adil dan makmur serta bermartabat
Dan untuk itu Prabowo-Hatta akan mengemban MISI sebagai berikut :
1. Mewujudkan Indonesia yang berdaulat, aman dan damai, bermartabat, demokratis, berperan aktif dalam perdamaian dunia, serta konsisten melaksanakan Pancasila dan UUD 45.
2. Mewujudkan Indonesia yang adil, makmur, berkerakyatan, dan percaya diri menghadapi globalisasi.
3. Mewujudkan Indonesia yang berkeadilan sosial, dengan sumber daya manusia yang berakhlak berbudaya luhur; berkualitas tinggi: sehat, cerdas, kreatif dan trampil.

Visi Misi Jokowi-JK
Untuk lima tahun kedepan, pemerintahan kami akan dipandu oleh visi sebagai berikut:
Terwujudnya Indonesia yang berdaulat, mandiri dan berkepribadian berlandaskan gotong royong.
Gotong royong merupakan intisari dari ideologi Pancasila 1 Juni 1945. Kami berkeyakinan bahwa tanggung jawab untuk membangun bangsa ke depan harus dilakukan dengan cara musyawarah dalam memutuskan dan gotong royong dalam kerja. Kekuatan rakyat adalah Gotong Royong, dimana rakyat secara bahu-membahu menyelesaikan berbagai hambatan dan tantangannya ke depan.
Kami menyadari untuk mewujudkan ideologi itu bukan kerja orang perorang ataupun kelompok. Ideologi memerlukan alat kolektif yang namanya gotong royong. Dengan kolektivitas itulah ruhideologi akan memiliki raga, keberlanjutan dan sekaligus kekuatan maha dasyat. Sedangkan kata-kata berdaulat, mandiri dan berkepribadian adalah amanat Pancasila 1 Juni 1945 dan TRISAKTI.
Berdaulat adalah hakikat dari kemerdekaan, yaitu hak setiap bangsa untuk menentukan nasibnya sendiri dan menentukan apa yang terbaik bagi diri bangsanya. Oleh karena itu, pembangunan, sebagai usaha untuk mewujudkan kedaulatan sebagai negara merdeka, merupakan upaya membangun kemandirian. Namun, kemandirian yang dimaksudkan bukanlah kemandirian dalam keterisolasian, tetapi didasarkan pada kesadaran akan adanya kondisi saling ketergantungan dalam kehidupan bermasyarakat, baik dalam suatu negara maupun antar-bangsa. Kemandirian yang demikian adalah paham yang proaktif dan bukan reaktif atau defensif. Bangsa yang berdaulat dan mandiri adalah bangsa yang mampu mewujudkan kehidupan sejajar dan sederajat dengan bangsa lain. Oleh karena itu, untuk membangun kemandirian, mutlak diperlukan perkuatan kemampuan nasional di bidang ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya dan pertahanan keamanan. Kemampuan untuk berdaya saing menjadi kunci untuk mencapai kemajuan sekaligus kemandirian.
Bangsa yang berdaulat dan mandiri adalah bangsa yang mampu mewujudkan kehidupan sejajar dan sederajat dengan bangsa lain yang telah maju dengan mengandalkan pada kemampuan dan kekuatan sendiri. Oleh karena itu, untuk membangun kemandirian, mutlak harus dibangun dengan memperkuat kemampuan nasional di bidang ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya dan pertahanan keamanan. Kemampuan untuk berdaya saing menjadi kunci untuk mencapai kemajuan sekaligus kemandirian. Namun demikian, kemandirian yang dimaksudkan bukanlah kemandirian dalam keterisolasian. Kemandirian mengenal adanya kondisi saling ketergantungan yang tidak dapat dihindari dalam kehidupan bermasyarakat, baik dalam suatu negara maupun bangsa. Terlebih lagi dalam era globalisasi dan perdagangan bebas ketergantungan antar bangsa semakin kuat. Kemandirian yang demikian adalah paham yang proaktif dan bukan reaktif atau defensif. Kemandirian merupakan konsep yang dinamis karena mengenali bahwa kehidupan dan kondisi saling ketergantungan senantiasa berubah, baik konstelasinya, perimbangannya, maupun nilai-nilai yang mendasari dan mempengaruhinya.
Kemandirian suatu bangsa tercermin, antara lain, pada ketersediaan sumber daya manusia yang berkualitas dan mampu memenuhi tuntutan kebutuhan dan kemajuan pembangunannya; kemandirian aparatur pemerintah dan aparatur penegak hukum dalam menjalankan tugasnya; kemampuan untuk memenuhi pembiayaan pembangunan yang bersumber dari dalam negeri yang makin kokoh dan berkurangnya ketergantungan kepada sumber luar negeri; dan kemampuan memenuhi sendiri kebutuhan pokok, yang disertai dengan keunggulan dalam inovasi, kreativitas, intergritas, dan etos kerja sumber daya manusia. Kemajuan suatu bangsa harus ditandai dengan sumber daya manusia yang memiliki kepribadian bangsa, berakhlak mulia, dan memiliki tingkat pendidikan, produktivitas dan harapan hidup yang tinggi. Bangsa yang maju adalah bangsa yang mampu memenuhi kebutuhan dasar rakyatnya, meningkatkan pendapatan dan pembagiannya, menyediakan infrastruktur yang baik, serta memiliki sistem dan kelembagaan politik, termasuk hukum, yang berjalan dengan baik. Bangsa yang maju adalah bangsa yang mampu memberi keadilan bagi seluruh rakyatnya, menjamin hak-hak, keamanan, dan ketenteraman warganya tanpa ada diskriminasi dalam bentuk apapun.
Kepribadian dalam kebudayaan harus dicerminkan dalam setiap aspek kehidupan, baik hukum, ekonomi, politik, sosial budaya, maupun pertahanan keamanan. Kemandirian dan kemajuan suatu bangsa tidak boleh hanya diukur dari perkembangan ekonomi semata. Kemandirian dan kemajuan juga tercermin dalam kelembagaan, pranata-pranata, dan nilai-nilai yang mendasari kehidupan politik dan sosial. Secara lebih mendasar lagi, kemandirian sesungguhnya mencerminkan sikap seseorang atau sebuah bangsa mengenai jati dirinya, masyarakatnya, serta semangatnya dalam menghadapi berbagai tantangan. Karena menyangkut sikap, kemandirian pada dasarnya adalah masalah budaya dalam arti seluas-luasnya.
Upaya untuk mewujudkan Visi Terwujudnya Indonesia Yang Berdaulat, Mandiri dan Berkepribadian Berlandaskan Gotong-Royong itu akan ditempuh melalui misi sebagai berikut:
1.Mewujudkan keamanan nasional yang mampu menjaga kedaulatan wilayah, menopang kemandirian ekonomi dengan mengamankan sumberdaya maritim, dan mencerminkan kepribadian Indonesia sebagai negara kepulauan.
2.Mewujudkan masyarakat maju, berkeseimbangan dan demokratis berlandaskan Negara hukum.
3.Mewujudkan politik luar negeri bebas-aktif dan memperkuat jati diri sebagai negara maritim.
4.Mewujudkan kualitas hidup manusia Indonesia yang tinggi, maju dan sejahtera.
5.Mewujudkan bangsa yang berdaya-saing.
6.Mewujudkan Indonesia menjadi negara maritim yang mandiri, maju, kuat, dan berbasiskan kepentingan nasional
7.Mewujudkan masyarakat yang berkepribadian dalam kebudayaan.

Sumber: Merdeka.com

Ingat siapapun yang kita pilih nantinya akan menentukan roda pemerintahan Indonesia 5 tahun ke depan, jadi kita benar-benar harus memikirkan dan menentukan kira-kira mana yang bisa terwujud oleh janji-janji para Capres dan Cawapres kita ini.

Jayalah Indonesiaku,makmurlah Indonesiaku,diridhoilah Indonesiaku … aamiin Ya Allah

   
»»  READMORE...Siapakah Presiden ke –7 republik Indonesia ?

Cari Blog Ini

Memuat...
Yahoo bot last visit powered by  Ybotvisit.comMsn bot last visit powered by MyPagerank.Net Page Rank Add to Technorati Favorites Add to Technorati Favoritesblogarama - the blog directory Webmaster-Resources.com.ru Subscribe with Bloglines Literature Top Blogs Blog Directory Directory of Science Blogs Blog Directory ReadABlog.com Blog Search Engine Top 10 Bertuah Join My Community at MyBloglog! ngeblog,internet,software,hardware,laptop,komputer,hacking cracking,tips dan trik serta program Bisnis online Personal Blogs - BlogCatalog Blog Directory RSSMicro FeedRank Results Find broken links on your website for free with LinkTiger.com My Ping in TotalPing.com

Free Blog Counter

Direktori Indonesia - Indonesian free listing directory, SEO friendly free link directory, a comprehensive directory of Indonesian website. blogarama.com TopOfBlogs Add to Technorati Favorites

Dofollow Backlinks

free counters

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesiablog-indonesia.com
 

Masukkan Alamat e-mail kamu untuk mendapatkan Postingan Terbaru langsung di email kamu GRATIS:

Dikirim by FeedBurner

Pengikut

Ada kesalahan di dalam gadget ini